Uncategorized

Amnesia

Pada Hari Senin tanggal 13 Mei Tahun 2019, saya menengok Bapak kos saya waktu itu baru aja habis operasi. Tahun 2011 saya ngekos, waktu itu suami saya kerjanya masih di Tendean. Kosannya memang tidak terlalu besar tapi nyaman dan hommy banget karena Ibu kos dan keluarganya begitu baik banget mereka menganggap udah kayak kelaurga sendiri, pernah beberapa kali saya ikut makan malam bersama keluarga ibu kos. Ketika pamit untuk tidak ngekos sampe saya menanggis, pasti saya akan kangen dengan kebaikan mereka.

Keluar dari kantor saya melihat ojek langganan mereka tersenyum dari kejauhan , “Mba mau dianter ke Cawang?” “bukan aku mau ke pejaten” langsung berubah wajahnya “kalo gitu jangan ama saya” “”lu berapakali bikin gw sakit hati” trs untuk ojek itu bilang apa langsung aku jawab “bodo”.

Akhirnya ada tukang ojek yang mau mengantar saya ke Pejaten, disepanjang jalan seperti biasa kami bercerita aku naik ojek pangkalan itu udah hampir 13 tahun saat lembur untuk menyusun Laporan Keuangan, karena 13 tahun lalu gojek belum trend seperti saat ini. sebelum ke Tempat Ibu Kos saya mampir dulu ke Toko Buah, berharap dapat diskon akhirnya saya berlagak seperti orang jawa. Penjual buahnya percaya bahwa saya memang orang Jawa (Ortukukan Jawa,memang saya orang jawa) sampe akhirnya pertanyaan yang bikin saya terdiam. “Mba Lahir dimana?” saya agak terbata-bata menjawabnya “ortu saya orang jawa dan saya lahirnya di Bogor” dengan senyum-senyum tukang buah bilang “wajahmu cantik, kamu lebih cocok jadi gadis sunda” dalam hati saya, gagal deh gw dapat diskon. “Mas terus bonus buat saya apa? saya udah belanja banyak loh” “saya kasih satu jambu” dengan wajah BT saya langsung berlalu “Makasih ya Mas”

Akhirnya saya sampe juga dikawasan pejaten karena lewat buncit dan saya lupa beloknya kemana, “Mba beloknya kemana?” “Tunggu, saya lupa” akhirnya belok2 terus saya bilang “Mas Maaf ya, saya masih lupa belokannya” “tapi kalo dari jalan raya saya ingat” akhirnya saya mencari jalan besar, ternyat saya ingat. “Mas, ini rumahnya. sekarang mas pulang aja” “tukang ojek itu melihat wajah saya. “Mba, beneran? takut salah terus ntar Mbak pulangnya gimana?” “enggak usah difikirin, saya yakin ini rumahnya” dengan sedikiti pembelaan saya bilang tadi lupa jalan karena udah delapan tahun enggak kesini. “oh gitu, yaudah saya tinggal ya Mba”

Tampak dari depan Kosan itu masih sama seperti dulu ya tidak ada yang berubah, masuk keruang tamu masih sama seperti dulu. “Dinda itu kolam renang, aku pengen nyebur” Dalam hatiku enak banget ada meja didekat kolam renang, menulis sambil mendengarkan gemericik air. (kalo airnya ada yang mainin, impianku di dalam rumah ada sudut untuk aku menulis). Dinda Masih cantik seperti dulu, dua anaknya udah beranjak ABG. Seperti Biasa aku, dinda dan ibu kos ngerumpi sambil senyum2 dan wajah mereka sesekali menggodaku dan mengingatkan bagaimana stressnya aku ketika belum punya anak. Mereka bercerita betapa bahagianya waktu aku memberikan mereka Batik, karena saat itu aku punya butik dan sekarang tinggal cerita… karena berantem dengan penjahit dan pemasok. banyak yang menyayangkan kenapa bisnisnya tidak dilanjutkan. Bersyukur ketemu orang baik seperti kalian (Kalo kata Fiersa Besari adalah Konspirasi Alam Semesta)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s